Takhrij Hadis Nikah Tanpa Wali

A. MATERI HADIS

Dari Kitab Non Hadis

Kitab al-Umm

لاَ نِكَاحَ إِلاَّ بِوَلِيٍّ وَشَاهِدَيْ عَدْلٍ

Tak ada nikah kecuali dengan wali dan dua orang saksi yang adil.[1]


[1] Imam asy-Syafi’i, Al-Umm, juz 5, hal. 246.

Kitab Kifayatul Akhyar

لاَ نِكَاحَ إِلاَّ بِوَلِيٍّ مُرْشِدٍ وَشَاهِدَيْ عَدْلٍ

Tak ada nikah kecuali dengan wali yang bijak dan dua orang saksi yang adil.[1]

Dari Kitab Hadis

  • Materi Utama yang Diteliti (Musnad Ahmad bin Hambal)

حدثنا عبد الله حدثني أبي ثنا وكيع وعبد الرحمن عن إسرائيل عن أبي إسحاق عن أبي بردة عن أبيه قال قال رسول الله صلى الله عليه وسلم : لا نكاح الا بولي

Telah memberitakan kepada kami Abdullah, mengabarkan kepadaku ayahku,  memberitakan kepada kami Waki’ dan Abdurrahman dari Israil dari Abu Ishaq dari Abu Burdah dari ayahnya, ia berkata, “Nabi SAW, bersabda: Tiada nikah kecuali dengan wali.[1]

  • Materi Pembanding
    • Sunan Abu Daud[2]

حدثنا محمد بن قدامة بن أعين ثنا أبو عبيدة الحداد عن يونس وإسرائيل عن أبي إسحاق عن أبي بردة عن أبي موسى  : أن النبي صلى الله عليه وسلم قال ” لا نكاح إلا بولي “

  • Sunan at-Tirmidzi[3]

حدثنا علي بن حجر أخبرنا شريك بن عبد الله عن أبي إسحق وحدثنا قتيبة حدثنا أبو عوانة عن أبي إسحق ح وحدثنا محمد بن بشار حدثنا عبد الرحمن بن مهدي عن إسرائيل عن أبي إسحق ح وحدثنا عبد الله بن أبي زياد حدثنا زيد بن حباب عن يونس بن أبي إسحق عن أبي إسحق عن أبي بردة عن أبي موسى قال : قال رسول الله صلى الله عليه وسلم لا نكاح إلا بولي قال وفي الباب عن عائشة و ابن عباس و أبي هريرة و عمران بن حصين و أنس

  • Sunan Ibnu Majah[4]

حدثنا محمد بن عبد الملك بن أبي الشوارب . حدثنا أبو عوانة . حدثنا أبو إسحاق الهمداني عن أبي بردة عن أبي موسى قال : – قال رسول الله صلى الله عليه وسلم : لا نكاح إلا بولي .

  • Musnad Ahmad bin Hambal[5]

حدثنا عبد الله حدثني أبي ثنا معمر بن سليمان الرقى عن الحجاج عن عكرمة عن بن عباس عن النبي صلى الله عليه وسلم قال : لا نكاح الا بولي والسلطان ولي من لا ولي له

  • Sunan ad-Darimi[6]

حَدَّثَنَا عَلِىُّ بْنُ حُجْرٍ أَخْبَرَنَا شَرِيكٌ عَنْ أَبِى إِسْحَاقَ عَنْ أَبِى بُرْدَةَ عَنْ أَبِى مُوسَى عَنِ النَّبِىِّ -صلى الله عليه وسلم- قَالَ :« لاَ نِكَاحَ إِلاَّ بِوَلِىٍّ »

  • Sunan al-Kubra al-Baihaqi[7]

 أخبرنا أبو عبد الله الحافظ أنبأ مكرم بن أحمد القاضي ثنا أحمد بن زياد بن مهران ثنا سعيد بن سليمان ثنا عدي بن الفضل أنبأ عبد الله بن عثمان بن خثيم عن سعيد بن جبير عن بن عباس رضي الله عنهما قال قال رسول الله صلى الله عليه و سلم : لا نكاح إلا بولي وشاهدي عدل فإن أنكحها ولي مسخوط عليه فنكاحها باطل كذا رواه عدي بن الفضل وهو ضعيف والصحيح موقوف والله أعلم

  • Sunan al-Kubra al-Baihaqi[8]

أخبرنا أبو زكريا بن أبي إسحاق ثنا أبو العباس محمد بن يعقوب ثنا الربيع بن سليمان أنبأ الشافعي رحمه الله أنبأ مسلم بن خالد عن بن خثيم عن سعيد بن جبير عن بن عباس رضي الله عنه قال : لا نكاح إلا بولي مرشد وشاهدي عدل


[1] Musnad Ahmad bin Hambal, juz 4, hal. 394.

[2] Sunan Abi Daud, juz 1, hal. 635.

[3] Sunan at-Tirmidzi, juz 3, hal. 407.

[4] Sunan Ibnu Majah, juz 1, hal. 605.

[5] Musnad Ahmad bin Hambal, juz 1, hal. 250.

[6] Sunan ad-Darimi, juz 6, hal. 446.

[7] Sunan al-Kubra al-Baihaqi, juz 7, hal. 124.

[8] Ibid., juz 7, hal. 112.


[1] Kifayatul Akhyar, juz I, hal. 473 dan 750.

Dari Kitab Hadis

B. BIOGRAFI PERAWI

  1. Abdullah[1]

a.  Nama Lengkap      :   Abdullah bin Ahmad bin Muhammad bin Hambal bin Hilal bin Asad asy-Syaibani Abu Abdurrahman al-Baghdadi.

b.   Tanggal Lahir        :   Menurut Abu Ali bin al-Shawwaf , 213 H

c.   Tanggal Wafat      :   Menurut Abu Ali bin al-Shawwaf, 290 H. Menurut Ismail bin Ali al-Khattabi, 9 Jumadil Akhir 270 H.

d.   Tempat Tinggal     :   Baghdad

e.   Guru-guru             :   Ahmad bin Muhammad bin Hambal, Ibrahim bin al-Hajjaj asy-Syami, dan lain-lain.

f.    Murid-murid         :   an-Nasa’i, Abu Bakr Ahad bin Ja’far bin Hamdan bin Malik al-Qathi’i, dan lain-lain.

g.   Pendapat Ulama    :

Abu Bakr al-Khatib              : Tsiqah.

  • Ayah Abdullah (Ahmad bin Hambal)[2]

a.  Nama Lengkap      :   Ahmad bin Muhammad bin Hambal bin Hilal bin Asad asy-Syaibani Abu Abdurrahman al-Baghdadi.

b.   Tanggal Lahir        :   164 H

c.   Tanggal Wafat      :   241 H

d.   Tempat Tinggal     :   Baghdad

e.   Guru-guru             :   Waki’ bin al-Jarrah, Sufyan bin Uyainah, Abu Daud ath-Thayalisi, dan lain-lain.

f.    Murid-murid         :   Bukhari, Muslim Abu Daud, Abdullah bin Ahmad bin Muhammad bin Hambal, dan lain-lain.

g.   Pendapat Ulama    :

Imam Syafi’i                         :   Aku tidak menemui di Baghdad orang yang lebih faqih, lebih zuhud, lebih wara’, lebih alim daripada Ahmad bin Hambal.

Abu Hatim                            :   Imam Hujjah

Nasai                                     :   Tsiqah Ma’mun

a.  Nama Lengkap      :   Waki’ bin al-Jarrah bin Malih.

b.   Tanggal Lahir        :   –

c.   Tanggal Wafat      :   196 H

d.   Tempat Tinggal     :   Kufah

e.   Guru-guru             :   Abana bin Sham’ah, Israil bin Yunus, dan lain-lain.

f.    Murid-murid         :   Ibrahim bin Said al-Jauhari, Ahmad bin Hambal, dan lain-lain.

g.   Pendapat Ulama    :  

Al-Ijli                                    :   Tsiqah, termasuk salah satu penghafal hadis (hafiz)

Muhammad bin Sa’ad           :   Tsiqah ma’mun

a.  Nama Lengkap      :   Abdurrahman bin Mahdi bin Hisan bin Abdurrahman al-Anbari.

b.   Tanggal Lahir        :   Menurut Abu Daud ath-Thayalisi, 135 H.

c.   Tanggal Wafat      :   198 H

d.   Tempat Tinggal     :   Bashrah

e.   Guru-guru             :   Abana bin Yazid al-Attar, Israil bin Yunus, dan lain-lain.

f.    Murid-murid         :   Ahmad bin Hambal, Yahya bin Ma’in, dan lain-lain.

g.   Pendapat Ulama    :

Ibnu Hibban                          :   Tsiqah

Muhammad bin Sa’ad           :   Tsiqah dan banyak hadisnya.

Abu Hatim ar-Razi                :   Imam Tsiqah

a.  Nama Lengkap      :   Israil bin Yunus bin Abi Ishaq al-Hamdani as-Sabi’i Abu Yusuf al-Kufi.

b.   Tanggal Lahir        :   –

c.   Tanggal Wafat      :   165 H

d.   Tempat Tinggal     :   Kufah

e.   Guru-guru             :   Abu Ishaq Amr bin Abdullah bin Ubaid, Ammar bin Muawiyah, Fudhail bin Amr, dan lain-lain.

f.    Murid-murid         :   Waki bin al-Jarrah,  Abdurrahman bin Mahdi, Ishaq bin Mansur, dan lain-lain.

g.   Pendapat Ulama    :

Ahmad bin Hambal               :   Tsiqah

Yahya bin Ma’in                   :   Tsiqah

Muhammad bin Sa’ad           :   Tsiqah.

Abu Hatim ar-Razi                :   Tsiqah mutqin

Al-Ijli                                    :   Tsiqah

Abu Ya’qub bin Syaibah      :   Orang yang hadisnya baik, tapi pada hadisnya terdapat kelemahan.

a.  Nama Lengkap      :   Amr bin Abdullah bin Ubaid. Pendapat lain, namanya adalah Amr bin Abdullah bin Ali. Pendapat lain lagi, Amr bin Abdullah bin Abi Syaghirah.  Nama lainnya lagi adalah, Dzu Yahmad al-Hamdani Abu Ishaq al-Sabi’i al-Kufi.

b.   Tanggal Lahir        :   –

c.   Tanggal Wafat      :   Para ulama tidak sepakat dengan tahun wafatnya. Tapi menurut al-Waqidi, al-Haitsam bin Adi, Yahya bin Bukair dan Muhammad bin Abdullah bin Numair, wafat pada 127 H.

d.   Tempat Tinggal     :   Kufah

e.   Guru-guru             :   Muhammad bin Sa’ad bin Abi Waqqash, Abu Burdah Amir bin Abdillah bin Qais, dan lain-lain.

f.    Murid-murid         :   Israil bin Yunus bin Abi Ishaq, Sufyan bin Uyainah, dan lain-lain.

g.   Pendapat Ulama    :

Ahmad bin Hambal               :   Tsiqah

Yahya bin Ma’in                   :   Tsiqah

An-Nasa’i                              :   Tsiqah.

Abu Hatim ar-Razi                :   Tsiqah

Al-Ijli                                    :   Tsiqah

Ibnu Hibban                          :   Disebutkan dalam at-Tsiqat. Kadang-kadang ia melakukan tadlis.

a.  Nama Lengkap      :   Abu Burdah Amir bin Abdillah bin Qais

b.   Tanggal Lahir        :   –

c.   Tanggal Wafat      :   104 H

d.   Tempat Tinggal     :   Kufah

e.   Guru-guru             :   Abdullah bin Qais, Aisyah binti Abi Bakar, Ali bin Abi Thalib, Mu’awiyah bin Abi Sufyan, dan lain-lain.

f.    Murid-murid         :   Hamzah bin Ali bin Ja’far, Abu Ishaq Amr bin Abdullah bin ‘Ubaid, Qatadah bin Di’amah, dan lain-lain.

g.   Pendapat Ulama    :

Muhammad bin Sa’ad           :   Tsiqah

Al-Ijli                                    :   Tsiqah.

Ibnu Kharasy                        :   Tsiqah

Ibnu Hibban                          :   Menganggapnya tsiqah

  • Ayah Abu Burdah[8]

a.  Nama Lengkap      :   Abdullah bin Qais bin Salim bin Hadhar

b.   Tanggal Lahir        :   –

c.   Tanggal Wafat      :   50 H

d.   Tempat Tinggal     :   Kufah

e.   Guru-guru             :   Nabi Muhammad SAW, Abu Bakar, Umar bin Khattab, Ali bin Abi Thalib, Ammar Yasir, Muadz bin Jabal, Abdullah bin Abbas, dan lain-lain.

f.    Murid-murid         :   Abu Burdah Amir bin Abdillah bin Qais, Masruq bin Aus, dan lain-lain.

g.   Pendapat Ulama    :   Para ulama hadis sepakat, sahabat adalah tsiqah.


[1] Yusuf bin az-Zaki bin Abdurrahman Abu al-Hajjaj al-Mizzi, Tahdzib al-Kamal, (Beirut: Muassasah ar-Risalah, 1980), juz 14, hal. 285-291.

[2] Ahmad bin Ali bin Hajar Abu al-Fadl al-Asqallani asy-Syafi’i, Tahdzib at-Tahdzib., (Beirut: Dar al-Fikr, 1984), juz 1, hal. 62-65.

[3] Al-Mizzi, Tahzibul Kamal, op. cit., juz 30, hal. 462-484.

[4] Ibid., juz 17, hal. 430-442.

[5] Ibid., juz 2, hal. 515-524.

[6] Ibid., juz 22, hal. 102-113.

[7] Ibnu Hibban, ats-Tsiqat, juz 5, hal. 187-188.

[8] Al-Asqallani, Tahzib a-Tahdzib., op. cit.,  juz 5,  hal. 318.

C. SKEMA SANAD

D. ANALISA SANAD

Berdasarkan uraian di atas tentang biografi para perawi, bisa dilihat bahwa semua perawinya adalah terpercaya (tsiqah).  Meski demikian, ada dua orang perawi, yaitu Israil dan Abu Ishaq yang juga mendapat tudingan jarh selain ta’dil dari ulama hadis. Israil oleh Abu Ya’qub bin Syaibah dianggap bahwa di dalam hadisnya terdapat kelemahan (layyin).  Sedangkan Abu Ishaq oleh Ibnu Hibban dituding terkadang melakukan tadlis.

Tudingan Abu Ya’qub bin Syaibah terhadap Israil bahwa di dalam hadisnya terdapat kelemahan (layyin), memang patut diperhatikan. Meski demikian yang paling dicermati apakah terdapat kelemahan dalam hadis ini. Hal ini mungkin hanya betul-betul mampu dideteksi oleh pakar ilmu hadis. Tapi, yang jelas, bagi kita yang masih dalam taraf belajar, sekilas hadis tersebut tidak ada kelemahan atau keanehan. Israil memiliki hubungan guru dengan Abu Burdah, dan hubungan murid dengan Abdurrahman dan Waki’.

Sementara Ibnu Hibban menuding bahwa Abu Ishaq terkadang melakukan tadlis. Tudingan ini juga merupakan sesuatu yang mungkin membuat hadis ini tidak masuk dalam kumpulan hadis Sahih Bukhari dan Muslim. Karena bagaimanapun, kedua maestro hadis tersebut memang mempersyaratkan perawi dengan sangat ketat. Meski demikian, hal tersebut tidaklah berarti tindakan tadlis itu selalu dilakukan oleh Abu Ishaq. Tentu penelitian ini akan memakan waktu lebih lama jika betul-betul hendak mendalami unsur tadlis yang dilakukan oleh Abu Ishaq.

Dari aspek ketersambungan sanad (ittishal al-sanad), hadis ini memang berkesinambungan. Dari setiap rangkaian, semua perawi memiliki hubungan guru dan murid antara satu sama lain. Di samping itu, dilihat dari masa hidup dan tahun wafat masing-masing perawi, juga tampak bahwa mereka dimungkinkan untuk saling bertemu. Dengan kata lain, tidak ditemukan fakta sejarah yang menyebutkan bahwa salah satu perawi memiliki rentang masa hidup yang berjauhan dengan guru atau muridnya sehingga menjadi mustahil untuk keduanya saling bertemu.

Sedangkan dari aspek tempat tinggal, juga tidak terdapat masalah. Kufah, Bashrah, dan Baghdad yang merupakan tempat tinggal para perawi hadis ini tidaklah berjauhan. Apalagi para ulama zaman dulu lazim bepergian, bahkan antara negara, untuk memperoleh hadis. Sebagaimana kita ketahui, Imam Bukhari sendiri meninggalkan negerinya di Bukhara, Tajikistan, untuk mencari hadis ke negeri-negeri Timur Tengah. Dengan demikian, dilihat dari aspek sanad, bisa disimpulkan bahwa hadis ini adalah hadis sahih.

E. PENJELASAN MATAN

Untuk menganalisa matan suatu hadis, ada baiknya kita mengetahui lebih dahulu kriteria sahih dari aspek matan. Sebagaimana diketahui, suatu matan bisa dikategorikan sahih jika tidak bertentangan dengan akidah dan syariat Islam, akal sehat, fakta sejarah, serta tidak berisi propaganda aliran atau kelompok tertentu. Nah, jika dilihat dari kriteria kritik matan tersebut, maka matan hadis ini adalah sahih. Tidak ada unsur dalam matan hadis tersebut yang bertentangan dengan hukum pokok syariah, akal sehat, dan fakta sejarah. Di samping itu, teks hadis itu tersebut juga tidak mengandung propaganda aliran atau kelompok tertentu.   

Namun dikaitkan dengan ayat al-Qur’an, redaksi hadis ini biasa dikaitkan dengan ayat:

وَإِذَا طَلَّقْتُمُ النِّسَاءَ فَبَلَغْنَ أَجَلَهُنَّ فَلَا تَعْضُلُوهُنَّ أَنْ يَنْكِحْنَ أَزْوَاجَهُنَّ إِذَا تَرَاضَوْا بَيْنَهُمْ بِالْمَعْرُوفِ ذَلِكَ يُوعَظُ بِهِ مَنْ كَانَ مِنْكُمْ يُؤْمِنُ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ ذَلِكُمْ أَزْكَى لَكُمْ وَأَطْهَرُ وَاللَّهُ يَعْلَمُ وَأَنْتُمْ لَا تَعْلَمُونَ (232) [البقرة : 232]

Apabila kamu menalak isteri-isterimu, lalu habis masa iddahnya, maka janganlah kamu (para wali) menghalangi mereka kawin lagi dengan calon suaminya, apabila telah terdapat kerelaan di antara mereka dengan cara yang ma’ruf. Itulah yang dinasehatkan kepada orang-orang yang beriman di antara kamu kepada Allah dan hari kemudian. itu lebih baik bagimu dan lebih suci. Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui. (QS. Al-Baqarah: 232)

Hal ini pula yang dilakukan Imam Bukhari dengan menyebutkan ayat tersebut di atas sebagai dasar pencantuman bab Tak Ada Nikah Tanpa Wali dalam Sahih-nya. Ayat tersebut memang tidak secara eksplisit menyatakan bahwa pernikahan harus dilaksanakan dengan adanya wali. Tapi secara implisit, bisa dipahami bahwa adanya larangan kepada para wali untuk menghalangi perkawinan menunjukkan bahwa sang wali merupakan faktor penting yang bisa menghalangi perkawinan seorang perempuan. Jika memang seorang wali tidak bisa menghalangi pernikahan atau seorang wali tidak diperlukan dalam pernikahan, tentu Allah tidak perlu melarang mereka untuk menghalangi pernikahan. Di samping itu, dalam menafsirkan ayat tersebut, Ibnu Kasir juga menyatakan ayat tersebut mengandung petunjuk bahwa perempuan tidak bisa menikahkan dirinya sendiri, tapi juga harus ada wali.

Terkait dengan persoalan wali ini, para aktivis gender yang dimotori oleh Musdah Mulia sempat melontarkan pemikiran untuk menghapuskan instrumen wali dalam persyaratan pernikahan terutama bagi perempuan yang betul-betul sudah dewasa dan berilmu. Hal ini memang sejalan dengan mazhab Hanafi yang membolehkan hal tersebut.[1] Pendapat aktifis gender itu didasarkan pada alasan bahwa instrumen wali dianggap sebagai bentuk diskriminasi terhadap perempuan. Pemikiran tersebut dituangkan dalam Contra Legal Drafting Kompilasi Hukum Islam (CLD-KHI). Namun, pemikiran itu kemudian banyak ditentang oleh banyak pihak. Bahkan kemudian Menteri Agama saat itu, Sa’id Aqil Munawwar menghentikan proyek CLD-KHI yang konon dibiayai oleh Ford Foundation tersebut.

Dalam jurnal fakultas Syariah IAIN Semarang edisi 30/2006, terdapat sebuah tulisan dari Prof. Dr. Muhibbin yang berjudul ”Nikah Tanpa Wali”. Sang professor juga menyatakan bahwa hadis-hadis tentang pernikahan harus dengan wali adalah tidak sahih. Karena itulah, pernikahan boleh tanpa wali.[2] Tapi, sebagaimana penulis teliti, hadis yang sedang diteliti ini ternyata sahih. Padahal hadis tersebut hanyalah sampel dari sekitar 16 hadis lain yang terdapat dalam kutub at-tis’ah.

Dalam konteks sekarang, institusi pernikahan mulai merapuh sebagaimana yang telah terjadi di Amerika Serikat. Sebuah survei yang dilakukan oleh majalah Newsweek di bulan Mei 1978, sebagaimana dikutip oleh Wahiduddin Khan, menyatakan bahwa 1 dari 2 pernikahan di Amerika Serikat berakhir dengan perceraian.[3] Tanpa banyak menafikan banyak faktor yang ada, mungkin salah satu persoalannya adalah persoalan wali. Dalam masyarakat modern, pernikahan menjadi sesuatu yang menjadi sangat individual antara sepasang individu semata, suami dan istri. Keterlibatan keluarga dalam pengambilan keputusan untuk menikah menjadi semakin kecil. Karena itulah, tak ada konsep wali dalam pernikahan modern.

Jika kita merujuk ke hal yang lebih substansial tentang tujuan perkawinan dalam Islam, kita bisa merujuk kepada surat ar-Ruum 21.

وَمِنْ آيَاتِهِ أَنْ خَلَقَ لَكُمْ مِنْ أَنْفُسِكُمْ أَزْوَاجًا لِتَسْكُنُوا إِلَيْهَا وَجَعَلَ بَيْنَكُمْ مَوَدَّةً وَرَحْمَةً إِنَّ فِي ذَلِكَ لَآيَاتٍ لِقَوْمٍ يَتَفَكَّرُونَ (21) [الروم : 21]

Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah Tuhan menciptakan untukmu pasangan-pasanganmu dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan dijadikan-Nya di antaramu rasa kasih dan sayang. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang berfikir.

Untuk mencapai tujuan sakinah, mawaddah dan rahmah tersebut, tentu saja tidak hanya melibatkan dua orang yang hendak menikah saja, calon suami dan calon istri. Tapi sejak semula, orang-orang yang terkait, terutama pihak keluarga, juga harus dilibatkan. Hubungan baik terhadap anggota keluarga yang lain, terutama orang tua, yang telah terjalin sejak sebelum menikah tentu bisa menjadi modal yang baik untuk membangun keluarga yang harmonis. Karena itulah, Islam pun menetapkan adanya instrumen wali dalam pernikahan. Wallahu a’lam bi shawab.


[1] Lihat, misalnya kitab fiqh Hanafi, Ibn al-Maudud al-Maushuli, al-Ihtiyar li Ta’lil al-Mukhtar, juz I, hal. 32.

[2] Adian Husaiani, “Ketika Dosen Syariah Merusak Syariah” dalam www.hidayatullah.com edisi 9 Juli 2007.

[3] Wahiduddin Khan, Antara Islam dan Barat, terj. Abdullah Ali, (Jakarta: Serambi, 2001), hal. 134.